serba-serbi

dipikir-pikir isinya ibu-ibu sekali…. (bapak-bapak gak usah takut gitu dong)

memberi makan anak ala orang amerika

Jalan-jalan di pertokoan di sini selalu membuat saya terkagum-kagum melihat keluarga bule makan di restoran atau food court. Anak-anak mereka duduk rapi di kursinya masing-masing dan makan sendiri. Mulai dari anak yang kira-kira umur satu tahun apalagi sampai anak usia SD atau SMP. Tidak ada yang disuapi (meskipun baru satu tahun) apalagi lari-lari berkeliaran kesana kemari dan mereka juga tidak terlihat kurus-kurus seperti anak kekurangan makan. Pemandangan yang jauh lebih mengenakan menurut saya (apa iri aja ya.. hihih. tidak punya babysitter) dibandingkan melihat mal-mal di Indonesia yang isinya ibu-ibu sibuk belanja, anak-anaknya sibuk disuapi babysitter berseragam putih keliling foodcourt.

Pembantu rumah tangga yang merupakan hal mewah di Amerika sini, membuat anak-anak mau tidak mau dididik menjadi mandiri apabila tidak ingin ibunya pusing tujuh keliling. Bayangkan jika suatu keluarga memiliki tiga orang anak yang kalau di Indonesia sampai usia SD saja masih disuapi, wah.. bisa-bisa mati berdiri tuh ibunya hidupnya dari menyuapi anak ke menyuapi anak sementara pekerjaan rumah tangga lainnya menanti untuk diselesaikan.

Bagaimana caranya mereka bisa makan sendiri?

Menurut teman yang berpengalaman menjadi babysitter di sini, begini caranya:

1. Sejak anak bisa duduk sendiri, mereka dibiasakan makan duduk di kursi makan. Jangan pernah sekalipun diberi makan sambil dikejar-kejar. Ada kursi makan khusus anak-anak yang bertali pinggang, dan kursinya lebih tinggi dari kursi biasa sehingga ketika si anak duduk badannya cukup tinggi terhadap meja biasa disebut highchair.

2. Ketika anak bisa memegang makanan sendiri, berikan dia makanan yang mudah dipegang dan biarkan dia makan sendiri. Mulanya pasti berantakan dan lama, tapi setidaknya si anak belajar.

3. Biarkan anak belajar makan sendiri dengan menggunakan sendok garpu. Sebelum si anak fasih makan sendiri, bisa dibantu sambil disuapi. Walau sebenarnya kalau orang amriknya sendiri benar-benar tidak disuapi ketika sudah bisa makan sendiri sehingga mereka tidak tahu ada yang namanya disuapi.

4. Kalau si anak tidak mau makan atau makan hanya sedikit, jangan dipaksa sehingga harus disuapi apalagi turun kursi dan keliling-keliling rumah. Nanti juga akan ada saatnya si anak lapar dan minta makan. Kalau masih dirasa kurang juga makannya, selalu sediakan makanan ringan. Biasanya orang bule makanan ringannya keju-kejuan, yogurt, es krim, biskuit, dan tentu saja masih rajin minum susu. Lebih enak makanan ringan kita ya, walaupun agak kurang menggendutkan! hihiihih..

5. Untuk anak yang sudah agak besar, beberapa orang menerapkan jadwal makan yang tetap. Jadi, jika ada anak yang tidak mau makan siang, dia tidak akan mendapatkan makan besar lagi hingga jadwal makan malam. Hal ini membantu bagi yang memiliki anak lebih dari satu, karena si ibu tidak perlu menyiapkan makanan berkali-kali.

Bagaimana dengan saya?
Hihihi… setengah-setengah… Maklum..baru punya anak satu.. masih kurang kerjaan ibunya….

Yang jelas alhamdulillah dia hampir selalu makan di kursi makan, kalau lagi bosan pun makan di sofa dan tidak keliling rumah.

Sudah bisa makan sendiri pakai tangan maupun pakai sendok, hanya saja suka muncul manjanya minta di suap yang mana sekarang lagi sering.

19 Komentar»

  nl:) wrote @

jadi inget ponakan yang demen banget waktu dibiarin bikin susu sendiri… duh, itu susu bubuk berantakan kemana-mana… yang kecil juga ngak mau kalah, ikutan belajar ngaduk susu sendiri…

kalo gue dulu…hehehe…disuapin? waduh… dah ngak sempet kali ibu gue… yang ada gue ikutan nyuapin adek-adek gue :p

  wanatirta wrote @

jadi inget waktu bawa anak ke rumah org amerika, anak mereka 2 tahun lebih saat makan duduk tenang, walaupun makannya nggak habis, eeh si Wana (1,6 th) boro-boro bisa tenang semua di acak-acak. Pas makan malem diluar, anak saya dibekalin kursi makan bayi portable sama kawan saya itu (jadi malu), tapi apa mau dikata. Banyak hal yang berbeda ternyata dlm hal membesarkan anak.

  nila wrote @

bener bgt…..di sini beda bgt ya? segala2 dibantuin…jadi ga mandiri…..ampe kalo anak susah makan, ibunya n pembantu yg repot ampe dikejer2….

gw suka ga tahan sih…ngebiarin anak makan sendiri…ga tahan berantakannya, padahal kan dalam rangka mendidik anak….
heuheuheu

  m’pri wrote @

menarik, ternyata orang indonesia hidup dengna mewah yah…🙂

  vidya wrote @

Di indonesia juga udah mulai banyak koq anak2 batita makan sendiri🙂

  dito wrote @

hmmmm, anak….. … …. ga kebayang wakakkakaa

  Desy wrote @

Sama dengan di Amrik, anak-anak di Jepang juga biasa makan sendiri. Pernah liat anak temen (orang Jepang) makan sendiri di meja makan pake highchair, berantakan (banyakan yang tumpah daripada yang masuk mulut) sama orang tuanya dibiarin aja, trus pas yang tua-tua dah selesai makan si anak juga harus berenti makan (padahal baru dikit banget yang masuk ke mulutnya) kita sampe nggak tega ngelihatnya. Tapi memang manjur untuk mendidik anak bisa makan mandiri

  Darryl’s mom wrote @

thx bt info2nya..anakku(4,5 th) dr bayi udah dibiasain makan di kursi-walaupun bukan high chair, dan skrg dah bs mandiri,ga pake kejar2an. lg pula makanannya ga terkontaminasi ama debu2 dijalan..

  dita wrote @

barang yg paling berguna sy beli adalah kursi makan.alhamdulillah anak sy dr bisa duduk sll mkn dikursi.jd klo makan malah ga bisa klo sambil jln2.sy beli kursi makan yg tdk tinggi,klopun mau tinggi bisa di stel dikursi makan dewasa.aman,makanan ga kena debu+ orangtuanya ga capek ngejar2 klo nyuapi hehehe

  *ind* wrote @

saya lagi mencari kursi makan utk bayi/high chair. Di mana ya bs beli high chair yg bagus..aman..mereknya apa & harganya brp? Kalau bisa di bawah 500rb. Tapi kalo di atas 500 di bawah 1jt boleh dipertimbangkan.. Yg bagus kursi makan utk bayi itu yg spt apa? Thanks ya..

  tari wrote @

saya sudah berusaha ajari putraku (1,7bl) makan pake high chairs di meja makan, sayangnya suami n keluarga lain kasih contoh makan di ruang tv jadi putraku ikutan kebiasaan mereka…gimana cara kasih pengertiannya ya ?

  ndew wrote @

iya.. memang itu selalu menjadi kendala. Saya pun demikian. Selama kita tidak bisa mendisiplinkan semua orang untuk makan di meja makan, memang rasanya tidak mungkin mendisiplinkan anak untuk melakukannya juga.

  eva wrote @

anakku umur 4 bulan, aq lg bertekad mau ngajarin anakku makan di kursi makan, skr aq lg nyari2 kursi makan untuk baby, makasih untuk saran teman2…

  dera wrote @

hmm saya juga ingin cari kursi bayi, karena anak saya sudah masuk usia 4 bulan, saya pun ingin ajarkan ia mandiri sejak kecil, karena sudah ga waktunya makan harus dikejar atau sambil jalan-jalan, yang ada makanannya kena debu, dia ga fokus, saatnya makan ya makan, main ya main, kira-kira harapannya demikian..

  ani wrote @

anak sy br 4 bln tp suami sdh wanti2 kalo dia udah makan katanya sy mesti telaten,kalo anak maunya main ya sy mesti ngikutin dia sambil nyuapin.. tapi abis baca ini jadi membuka mata saya bahwa anak harus diajarin disiplin dan mandiri sejak dini.
so..thankyou..

  nicka wrote @

wah hebat..untuk kebiasaan yg satu ini memang keluarga amerika sono sangat penting buat dicontohin..kebetulan sy tinggal di jerman selama kurang lebih 2 tahun..dan sy ngeliat sendiri anak teman sy disana sangat mandiri sehingga si ibu tidak kenal yg namanya stress atau kerepotan jagain anaknya yg nota bene adalah anak hyperaktif. Alhamdulillah anak sy tgl 13 besok 8 bulan dan sejak umurnya 6 bln dah dibiasain makan MPASI di stroller(coz blm sempat beli high chair) tp ini manjur,klo maen krumah sodara atau krumah oma nya dan gak duduk di kursi, dia gak mau makan..hehe…

  dd wrote @

good tricks. i wanna try it to my younger son.

  ivana wrote @

terima kasih atas sarannya. saya jadi bertambah wawasan untuk mendidik anak lebih baik lagi.

  Virly wrote @

Anak ipar saya kelas 4 SD sama umur 6 tahun makan masih disuapin.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: