serba-serbi

dipikir-pikir isinya ibu-ibu sekali…. (bapak-bapak gak usah takut gitu dong)

angkutan umum

Macet! Pemborosan energi! Pemanasan global!

Beberapa kata yang lengket dengan terlalu banyaknya pemakaian kendaraan pribadi.

Beberapa ahli dan beberapa kota maju di dunia sudah beralih ke pemakaian angkutan umum untuk mengurangi masalah di atas.

Namun, kebanyakan dari kita (termasuk saya agaknya) lebih rela membayar sekian liter bensin atau berhujan-hujan dengan bermotor daripada memakai fasilitas angkutan umum.

Sedikit bermimpi, yuk!

Apa 3 harapan berdasarkan skala prioritas (nomor satu lebih penting dari nomor berikutnya) yang bisa membuat Anda lebih bahagia memakai angkutan umum.

Jangan lupa sebutkan juga kota dan negara tempat tinggal Anda, karena tiap tempat pasti memiliki cerita yang berbeda.

Mulai dari saya ya….

Tinggal di Baltimore, Maryland, USA

1. Jadwal busnya diperbanyak. Menunggu bis yang hanya datang setiap satu jam sekali di akhir minggu di musim dingin dengan membawa satu anak, super tidak nyaman.

2. Rute bis diperbanyak. Karena hanya ada bis dan kereta saja dan jalurnya hanya di jalur utama terutama kalau sudah memasuki daerah diluar pusat kota, dari tempat pemberhentian bus ke rumah tidak ada alternatif lain selain jalan kaki. Ojeg gitu lumayan deh…..

3. Hihihi.. yang ini sih.. standar kali ya… Kalau bisa tarifnya lebih murah.. mengapa tidak? heheheh… Sekali jalan $1.6, kalau seharian ada tiket terusannya bebas mau dipakai berapa kali pun $3.5

Dibikin berantai ah…’dilempar’ ke imgar, teh nila, vidya

Diisi di tempat komentar juga boleh…

Dikirimin link dari blog Anda juga gak nolak…

Iklan

18 Komentar»

  Nadia wrote @

He, he… sementara ndew sama teteh udah hijrah dari Cigadung, aku malah baru pindah ke situ . Tapi angkotnya yah tetep angkot pink yang super dupper lama nunggunya and always penuh!

  imgar wrote @

PR nya sudah. bener atao salahny gak tau dan gak dijamin..soalnya udah lama gak pernah ngerjain PR dan ujian.. ๐Ÿ˜€

  nl:) wrote @

eeuuuhhh… kembali membaca halaman lo bu…
kalo diperbolehkan komen…
harapan paling utama adalah…bahwasannya semua pihak tau itu adalah ANGKUTAN UMUM. umum…
-pengguna: sadar itu angkutan umum, ya ikut dong jaga. jangan ngotorin, ngerusak, sadar diri jangan rakus makan tempat, bisa duduk dengan benar, bisa diri dengan benar, bisa ngantri dengan benar…
-pelaksana: sadar kalo yang dibawa itu manusia! jangan ngebut ngak jelas, jaga kenyamanan, jangan cuma teriak-teriak naikin harga tiket tanpa kesadaran perbaikan keamanan dan kenyamanan pengguna. kerja yang serius, tanam di hati bahwa mereka bekerja di bidang jasa.
-pengatur: ya ngatur yang bener. bikin jalur yang jelas. berani bertindak. aturan dibuat untuk kebaikan bersama (umum), bukan bersama-sama dilanggar. kendaraan umum harus bisa untuk segala lapisan masy. buat aturan jangan sepotong-sepotong. memandang secara holistik. biar sinkron semua aturan mainnya.

panjang yak ๐Ÿ˜€

buset deh ndew, gue naek busway dari pulogadung. kejebak di mulut keluar ampir 30menit… hanya karena mikrolet ngetem silih berganti… sableng…

  vidya wrote @

Krn tinggal di KL, maka yang bikin angkutan umum akan terasa lebih nyaman adalah:
1. Orang jangan banyak2 hehehe.., jadi LRT (trem) ga penuh terus. Mosok trem lewat tiap satu menit tetep aja penuh kalo lg morning peak hour.
2. Orang2 pada sadar diri, jangan pacaran di tmp duduk sementara ibu gendong anak harus bediri huehuehue…
3. Rute angkutan umum lebih banyak supaya lebih banyak tempat yang bisa dijangkau :-).

– baru balik abis moedik-

  patby wrote @

saya pengguna angkutan umum berwarna biru (kalo malem) ato putih (kalo lagi bokek) ato sepeda motor (kalo deket & ga ujan) … hihihihi .. enak deh, tinggal melambaikan tangan, dingin pula, trus biarin dia yg mikirin jalan, kalo salah jalan gw tinggal ngomel :D,
soalnya gw ga mau ‘dilempar’ dari bis kota (pernah bo’, di depan plaza semanggi), huuhhh , murah sih murah, tapi kan nyawa gw lumayan mahal ๐Ÿ˜€

  dini wrote @

makanya peettttt…. turun selalu kaki kiri kalo naek bis dan adek-adek nya… hihihi…
btw, sekarang kalo lagi bokek dan ada yang lagi nganggur bisa calling ojek gatsu hihihi…

  m’pri wrote @

tinggal di bali, denpasar coret ,ke utara. Ngga ada angkot….adanya angkutan pedesaaan segede ELF bandung tasik, rutenya pendek, datengnya tak tentu pula. semua orang bermotor atau bermobil atau naksi ato nyewa motor jadinya. Denpasar termasuk kota yang transportasi publiknya parah menurut saya..

  nila wrote @

ndewwwwww…….mizzz uuuu sooomaaaddd….
baru ON lagiii yeuh….hapunten baru mampir…

kalo nila mah ginih…xixixi semangad pisan
saya tinggal di jakarta anu panas jeung macet tea….

jd :
1. OJEG is the best…kalo kepentingan waktu sedang diutamakan…kepepet miting ato hal2 urgent lainnya.
biarin rada panas…yg penting bebas macet krn bisa sulap selip….(jadi sangat tidak setuju kalo motor di jakarta dilarang…..)
2. rute busway diperbanyak dan armadanya diperbanyak….bikin busway dr bekasi ke jakarta barat gituw…hehehe
3. angkot dipernyaman lah…pake ac gituw..heuheuheu….

mizz u Ndewwww

  Martha wrote @

tinggal di bagian timur Singapura, yah public transport disini emang generally okeh. Saya lebih sering menggunakan bus daripada MRT..biar sampai segera di depan tempat yang dituju.

1. Disini jadwal bus suka telat melulu..disiplin supir busnya agak gimana gitu.
2. Kadang mungkin karena sering over-time supir bus suka kecapean dan nyetirnya suka ndut-ndutan..hehe.
3. Menurut fakta yang ada, perusahaan transportasi disini meraup untung yang buanyak banget dan sebetulnya ongkos penumpang bisa lebih murah. Tapi dasar kapitalis…ongkos malah naik melulu tiap tahun. Jadi kalo bisa lebih murah saya hepi.
4. Sebagai penyayang lingkungan dan penyayang diri sendiri, suka bt karena penggunaan AC disini suka over..masak di dalam bus 19 derajat celsius tapi di luar bisa mencapai 30 derajat celsius..ngga bener nih!

gimana kabar Dika ka?

  dydy wrote @

tinggal di New York, NY.

1. tarifnya jangan mahal2 dong. One trip $2 ndew, katanya mau naek lagi juga.
2. Subwaynya….ampuuun…kotor! Mbok ya dibersihin kayak MRTnya Singapur, orang tiap taun MTA surplusnya guedhe…diapain aja itu surplus. Malu dong kota megapolitan subwaynya jelek, stasiunnya kotor banyak tikus, dirty water dripping, bau pesing..eh..dan banyak pengemis dan pengamen juga lho di subway…
3. pekerja MTA banyak yg galak! kasian kan kalo ada turis bahasa inggrisnya pas2an terus nanya2 malah digalakin waktu beli MetroCard gara2 mesin MetroCardnya ga jalan…

tapi secara umum sepakat ama dini deh..terutama untuk pengguna…tau dong kalo itu angkutan umum…[nyambung ke soal individualistis ya ndew?]

  ira wrote @

baru beredar lagi..kangen maen ke sini. (ke coldspring mah tebih, teu aya jalur beus)

komennya krn salembur ya sama. (nyontek.com)

saran utama sih.. semua sarana transportasi di sini gratis, terutama cab2 yang mahal itu.

  febi wrote @

hai ndew, pa kabar?
ini febi, kita dulu satu angkatan di sma 3 ๐Ÿ™‚

kalo di spore? angkutan umumnya enak bangeeeeeeeeeeet

  anto wrote @

angkutan umum di jakarta,jangan pernah berharap kenyamanannya,apalagi ontime. semua orang pada frustasi,jadi pada beralih ke motor,karena udah muak kalo naik mobil. sekarang jalanan makin gak karuan,karena penuh ama motor, yg bisa kredit cuma dengan 2ratus rebu. saya tidak mau terseret arus itu,akhirnya memutuskan naik sepeda ke kantor,di keruwetan jakarta yang ganas. 28km sekali jalan. terlihat gila memang, tapi setidaknya saya sudah menyumbang sedikit untuk bumi ini. pesan sonsor : http://www.b2w-indonesia.or.id

  ilhamdaniah wrote @

hi ndew..
aku sekarang tinggal di kota keciiiil banget di malaysia, namanya tronoh.
angkutan umum? waaah, susah banget. adanya setiap sejam sekali, itu pun pake bis india (tata) yang udah urdu banget. however, walaupun tua ternyata emisi gas buangnya tetap ter-kontrol dengan baik.
hmm, di sini kotanya kaya kota-kota kecil suburban amerika yang highly dependent on automobile. yah, masa sebelum new urbanisme muncul membaharui perancangan kota di amrik kali ya… (mudah2an gak salah referensi). ya bayangin aja, jalan segede gaban buat mobil, mau ke prasarana umum.. jaraknya bukan walking distance! mau jalan kaki? panasnya minta ampun, gak ada pedestrian.

so, maafkan daku, aku terpaksa berkontribusi banyak pada pemanasan global dengan ke mana2 naik mobil pribadi. yang notabene emang pemborosan ๐Ÿ˜ฆ soalnya pernah nyobain buat environmental-friendly dgn jalan kaki… gak kuat booo!!!!

ok deh, c u later!

  Gubuk Kecil wrote @

minta tolong donk rekan di kota bandung mungkin ada yg bisa kasih info tentang rute angkutan umum/kota, atau juga digital map kota bandung seperti yg sudah pernah dibuat oleh rekan2 di jogja.

  imgar wrote @

ttg info rute angkot di bandugn, ada tuh CD nya. dijual di gramed (bandung). aku punya buatan tahun 2005 (gak tau deh, ada versi barunya gak). waktu itu beli sekitar 40rb an.

lumayan bermanfaat buat yang buta ttg bandugn kota (gak ada daerah bandugn pinggiran tapinya). lumayan simpel juga, asal jangan nyari jalan2 kompleks aja..

  Pedje wrote @

Kalau mau lihat foto-foto angkutan umum, terutama yang ada di Jakarta, kunjungi aja http://www.flickr.com/photos/pedje/

  Palupi wrote @

Hi Ndew,
sbnrnya gw paling males main blog2an dan comment2…hihihi…. abis suka ada yang pruteesss.. kalo gw crita2 dibilang pamer… duuuh… sirikawati deh dia yaaah…hehehe…
tapi ta’ bilangin juga deh soal angkot2 yang gw tau yah, insya allah yang sirik2 nanti ga nyasar kalo dia terdampar di tempat2 yang gw critain…hihihi:
– Dubai : ga ada angkot, trem, metro, kereta apidll.. monorail baru mo dibangun, selesai 2009. Hari2an cuma ada taxi dan lumayan murah, hanya nyarinya setengah mampus kalo peak hour. Bus juga ada dan nyaman, pake AC, wangi, dan ada tempat duduk buat cewe2 di depan, cuma kalo jam bubar pabrik orang2 kuli juga panick attact mau pulang ga ada transport ikut menyerbu dan bau2.. dan kotor2.. hihihi…. Bayar pake coin paling mahal 2.5 dirham (1 dhs=3000 rupiah)
Perahu juga aja kalo iseng nyebrang Creek, o.5 dhs doang untuk 15 menitan, sekitar 20 penumpang sekali sebrang, pemandangannya lumayan kalo sunset, burung2 laut dan kapal2 tua yang besar2, cantik…..
Mobil di dubai super murah dan bisa beli tanpa dp.. jadi orang middle class pun banyak yang berBMW, cumaaaa… macet banget jadinya kalo pagi2 buru2 mo kerja, blum lagi orang2 nyupirnya agak gila.. stress dah.

-Belanda : dalam kota- sepeda, jauh dikit trem is the best, kalo mo jauh2 naik metro yang ngebosenin karena kebanyakan underground dan kereta api antar kota, mo ke sudut dunia manapun di negeri kuecil ini bisa ketemu pake angkutan umum… cuma.. nunggu kerete ke pelosok2 agak lama, dan kadang jam 4 sore udah selesai. Boleh bawa sepeda dan anjing ke dalam kereta api. Jarang nyasar karena rutenya bisa diliat dan di plan di internet. Di amsterdam bisa naik boat kalo tempat yang dituju rutenya lebih enak lewat air karena jalan kecil2 dan penuh ama turis misalnya..
Nyupir di belanda setengah mampus jantungan melulu, banyak sepeda-kereta bayi-anjing-turis…huh…Paling ok kalo punya smart car. Cuma parkir mahal juga… sehari di gedung parkir bisa lebih dari 10 euro.

– Jerman (cuma berlin dan postdam) mirip ama belanda, kalo turis lebih asik pake tiket harian 6 euro bisa dipake semua, bis dan kereta api. Jadwal rapi dan ga pernah telat, hebat euy.. tapi suka demo minta naik gaji dan hari itu jadi ga ada kereta yang jalan…..

– Antwerp – Belgia tremnya lucuuu warnanya.. harganya lupa. Buat turis bisa naik kereta kuda keliling kota dan lewat Jewish corner yang cantik berasa jaman dulu 5 euro plus dapet kartu pos

– Austria – tremnya antik, yang lain udah lupa.. dah lama banget….

– Istanbul – gw cuma nyoba taxi doang, mobil diesel warna kuning. Supir taxinya ramah2 tapi sebaiknya cewe jangan keluyuran sendiri. Ga mungkin naik sepeda, karena ga umum dan kotanya berbukit2… Jangan dateng pas musim panas-turis kayak lalat. Jangan belanja di pasar antik karena harganya tipu semua.

Gw paling ga suka nyupir di Bali, banyak banget polisi iseng :
-mbak, kok nyetir sendiri
+ya emang kenapa, pak?
-kalo ketemu orang jahat gemana?
+ya lapor polisi..!
-kalo ditangkep polisi gemana ?!
+kenapa saya sampe ditangkep? emang saya jahat, Pak???
….polisi gila……..


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: