serba-serbi

dipikir-pikir isinya ibu-ibu sekali…. (bapak-bapak gak usah takut gitu dong)

Sekolah negeri di Amerika

Anak saya baru saja masuk Pre-K (pre kindergarten) di sekolah negeri Amerika, sekelas dengan TK nol kecil.

Sekolah negeri (public school) di Amerika ini gratis. Penentuan siapa masuk sekolah yang mana berdasarkan lokasi tempat tinggal. Semakin bagus daerah tempat tinggal anda yang umumnya berarti semakin mahal juga, semakin bagus sekolah negeri di daerah itu.

Sudah agak lama agak tahu kalau sekolah di daerah kota (city) itu tidak sebagus kalau di daerah pinggiran kota (county). Namun karena alasan mobilitas (di county tidak ada transportasi umum), kami memilih tinggal di daerah kota. Maka dicarilah apartemen di daerah yang sekolahnya lumayan bagus untuk ukuran kota, namun masih mudah mencapai transportasi umum.

Masuklah anak saya ke sekolah 10 terbaik dari 160 sekolah di Baltimore City.

Jadwal sekolahnya pukul 7.45 – 14.25. Panjang sekali untuk ukuran anak 4 tahun menurut saya. Ini merupakan kebijakan Baltimore City sekolah full day mulai dari Pre K, untuk mengakomodir orangtua yang bekerja.

Kelasnya terlihat sangat menyenangkan. Ada beberapa ‘stasiun’ tempat bermain. Di satu pojok merupakan daerah ‘housekeeping’, terdapat alat-alat memasak lengkap dengan mainan kompor, kulkas, dan meja makan. Di pojok lain ada ‘library’, terdapat lemari buku cerita anak. Ada juga pojok ‘alphabet’, segala alat bermain yang berhubungan dengan huruf terdapat disini. 5 buah meja bundar dengan masing-masing dikelilingi oleh 4 bangku kecil, tempat duduk masing-masing anak. Tergelar juga selembar karpet besar untuk kegiatan ‘circle time’ yang umumnya berisi pembacaan buku atau bernyanyi. Karpet ini juga dipakai sebagai alas tidur ketika anak-anak memakai waktu ‘nap time’ (tidur siang).

Sampai sini ceritanya masih indah.

Saya baru terkaget-kaget ketika hari pertama di minggu kedua anak saya sekolah beliau membawa oleh-oleh. ‘Homework’ (PR), Bu!

Yaiks! Kecil-kecil di kasih PR?

Ok, yuk kita kerjakan.

Lagi-lagi.. Yaiks!

Menulis huruf A?!?!?! Membuat lingkaran di kertas kosong (bukan menjiplak)?!?!?!? Menulis nama sendiri?!?!!?! Serius 3 lembar PRnya.

Ya ampun.. saya kira PRnya mewarnai.

Apadaya, walaupun anak saya belum bisa memegang pensil dengan benar dikerjakan juga sang PR.

Dalam pikiran saya kalau PRnya seminggu tiga kali mungkin masuk akal juga.

Ternyata, keesokan harinya ada PR juga. Juga hari berikutnya. Dan berikutnya. Dari 5 hari sekolah, hanya hari Jumat beliau tidak diberi PR.

Sudahlah seharian (hampir 8 jam) disekolah masih membawa PR juga. Kapan mainnya? Kapan istirahatnya?

Jangan heran kalau orang Amerika tulisannya jelek-jelek. Belum belajar membuat ‘rumput’ dan ‘per’, sudah harus bisa menulis alfabet.

Karena saya pemercaya anak umur 4 tahun tidak perlu terlalu serius belajar. Saya cukup kecewa dengan sekolah negeri Amerika.

Kalau mau mendapatkan kurikulum yang banyak bermain, mungkin harusnya masuk ke sekolah swasta. Namun yang namanya sekolah swasta di Amerika terhitungnya mahal juga. Berkisaran $2.000/tahun – $15.000/tahun untuk Pre-K.

Jauh-jauh ke negara  ‘super power’ Amerika, masak sekolah tetap harus masuk swasta.

Bagaimana dengan sekolah anak Anda?

Iklan

13 Komentar»

  dydy wrote @

halah…ternyata gitu Ndew?

  ndew wrote @

Iyah.. menyedihkan….
Kalau di Baltimore County sih mungkin agak mendingan. Paling tidak jam sekolahnya hanya 3 jam/hari. Tidak tahu persis kurikulumnya.

Dikirain tinggal masuk sekolah mana saja di Amrik bisa mendapatkan pendidikan yang bagus. Teuteup aja, harus tinggal di daerah bagus untuk mendapatkan fasilitas bagus.

  ikeow wrote @

waw…padahal di Indonesia aja sekarang udah banyak sekolah yang “insaf” dan paham kalau masa anak-anak adalah masa bermain…

ck ck ck…

  imgar wrote @

trus..yg sekian jam di sekolah itu ngapain aja ?

  linda wrote @

Ya ampun ndew…setahuku emang gitu kurikulumnya sekolah alloysius…makanya jawara ipa atawa matematika ya dari mereka itu kan? emangnya smp lima yang pe ernya dikerjain rame2…tus..sekarang ada juga loh swasta di indonesia yang bener bener ngasi tugas harian..sekarang dipikir2 kebolek balik ya, di negeri nya indonesia, pe er tuh ga banyak…anak2 kerjanya main mulu karena mondar mandir gurunya antara kelas bisnis dan rapat..yah…sekarang sih ambil sisi baiknya ajalah..bahwa tugas2 dari sekolah adalah permainannya si kecil..udah untung gak perlu bikin lingkaran yang jiplak..artinya anak boleh imajinasi, kalo dia maunya kotak, biar guru suruh lingkaran apa iya anak di hukum?mungkin sekarang judulnya menyelesaikan permainan…
bahwa bermain adalah tugas anak2…dan segala pe er adalah permainan yang selalu ingin di selesaikan …biar tahu proses bermainnya kayak gimana…
soalnya sekarang hanif gitu sih…

  lala wrote @

Wah, mbk berarti gak cuma anak kuliahan yg punya bnyk PR, ternyata anak TK di Amerika juga udah dibiasain dgn PR, wah wah…

Kalo diliat putranya enjoy gak di sekolah?aku juga pingin masukkan anakku ke preschool, Desember usianya genap 3 thn. Di Amerika usia sekolah mulai umur brp sich mbk?

  abi wrote @

hehe, akhirnya ketemu ndew juga…. udah jd ibu toh…

  veramanurung wrote @

Ndew, Jessie di preK Fullerton sampai saat ini belum ada tuh belajar menulisnya… masih berkisar antara singing, poem (rhymes dari mother goose), drawing, konsep big small, konsep outside- inside, colors, ya pokoknya dasar banget deh… Memang utk para orang tua udah dikasih selebaran ttg gimana caranya menulis alphabet yang bener… tp disekolah sendiri belum touch itu… maybe later in the semester ya… Tapi Jessie nya sendiri memang udah bisa menulis, minimal menulis namanya sendirilah… thanks to kumon…^_^
Ttg Pe-er.. Jessie paling punya-nya the weekly evaluation dimana dia harus ceritakan the whole week itu dia ngapain aja… dan di wrote down ama parents di journal.. itu doang…
Wah, cape dong ya Dhika sekolahnya… but surely dia have fun kan ya Ndew… ^_^

  imgar wrote @

kemaren sempat ngobrol dg seorang ibu yang juga guru. menurut dia, kualitas anak yang sekolah di sekolah internasional di indonesia (baca : bandung) ternyata kalah dibanding dg kualitas anak yang sekolah di sekolah biasa (spt SMA 3, SMA 5, Alloy, Tarbak dll)

  jeng noer wrote @

setuju tu mba ndew. harusnya usia segitu baru tahap belajar sambil bermain. ponakan saya bulan lalu didaftarkan ke PAUD (pendidikan anak usia dini, 3-4 th) di ablai desa. masuk 4 hari dalam seminggu. acaranya…

si nana, ponakan saya, brgabung dg kelompoknya. (sistem sekolahannya emang gitu. satu kelompok, 7-9 anak dipegang 1 pembimbing), duduk manis, nyanyi bareng, makan bekal sambil diselingi ‘doktrin’ doa2 sehari-hari.

hari berikutnya
duduk bareng lagi di kelompok masing2 di atas karpet dengan kertas dan crayon bertebaran, lalu perang warna pun dimulai. diakhiri dengan makan bekal lagi.

esoknya.
pengenalan lingkungan. anak2 digiring ke kandang atau sawah kadang ke ponpes dan panti asuhan tredekat, maklum mb ya, kita kan idup di desa. balik ke kelas makan bekal lagi.

biayanya si kita ga tau pesis tapi yg pasti g nyampe 200 doler

hasilnya…
luar biasa

saya cuma bisa geleng-geleng melihatnya begitu fasih mengeja huruf per huruf di majalah anak-anak atau saat dengan lancar dan fasihnya dia mengucapkan doa-doa.

  Nonon wrote @

Kalau si Sarah punya pengalaman unik, mbak ndew, anakku ini punya kesempatan ‘membandingkan’ TK dan SD Indonesia dengan US sono.

Selagi asik TK sini, kami harus ke US .. jadi dia masuk public school, kindergarten dan elementery di Loudoun county,VA.
Selama di sana dia enjoooy banget sekolah.. maklum fasilities dan cafetarianya bikin dia betah.. hehe…

Pelajaran menulis halus yg pernah dia alami dengan metode yg menurut aku rada-rada maksa ke anak, di Loudoun ga dialaminya lagi… anak boleh tulisannya jelek…kok.. bu guru juga tulisannya jelek katanya hihi..

Terus TK Indonesia kan ngejar target banget
bahwa lulusannya harus sudah bisa baca tulis..sukur-sukur berhitung.. sampai2 marak banget les calistung untuk anak TK. supaya bisa masuk SD favorit.
Padahal, pada saat kelulusan kindergarten, aku kan sempat mencemaskan kemampuan Sarah dalam mengadaptasi pelajaran di negeri Uncle Sam ini, jangan2 anakku belum bisa masuk elementary.. ternyata gurunya malah menenangkan kami… katanya.kira2 begini ..”Bukankah sekolah memang tempat belajar? Anak yang belum tahu apa-apa.. di sekolahlah tempatnya belajar….”
Dan memang … Sarah benar-benar menikmati sekolah di sana.. yg menurut kami jauh dari paksaan, kalaupun ada tugas.. pasti disesuaikan dengan kemampuan konsentrasi anak. Seperti tugas English Reading dari guru ESL nya, selalu dengan warning, bahwa batas baca anak adalah 10 menit, dsb…

Nah sekarang sudah balik lagi ke Indonesia….kami para ibu sudah trend setiap ada PR atau ulangan ikutan ‘sibuk’ karena anak SD kewalahan dengan materi yang harus dikuasai. Bayangkan mata pelajaran SD ada 10 anak diberi materi yang baru kita terima jaman kita SMP kali yaa…. .
Apa ini memang metode yang menjamin anak2 kita bakal as smart as anak bule…? hmmm

  novi wrote @

hallo,mbak, lam kenal ya..

wah..senang bisa bagi2 info di sini…tadinya nyari makanan bayi eh nyerempet deh ke pendidikan anak …hehe, soalnya saya emang tertarik bngt ama yang namanya pendidikan anak. kebetulan ni sekarang saya udh di kasi anak sendiri buat dididik. pengalaman waktu mengajar di salah satu sekolah di indonesia, memang kadang2 kurikulum bikin puyeng, puyengnya…saya harus mencari cara supaya materi menarik dan mantap masuk ke otak anak, sementara banyak juga tetek bengek yang mesti diperhatikan semisal : tulisan sambung, kerapian, kebersihan..semua mesti di nilai ( kebetulan saya mengajar bahasa ), namun saya sendiri merasa sangat senang apabila anak itu dibiarkan berkreasi atas kemampuannya utk berkembang di dalam materi yang dipelajari di sekolah, kalo menurut saya…anak2 itu belajar sejak dari dia lahir, namun bagaimana cara orang yang membantunya membuat pelajaran itu menarik itu yang sangat penting.
So…bagi saya, emang sangat penting kerjasama orangtua bagi anak2 terutama anak yg sudah mulai sekolah.

  Fuad Syaifudin wrote @

subhanalloh…ternyata sekolah di negeri sendiri juga gak jelek-jelek amat ya mba….paling tidak masih agak manusiawi


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: