serba-serbi

dipikir-pikir isinya ibu-ibu sekali…. (bapak-bapak gak usah takut gitu dong)

Apa kabar Indonesia?

Tentu tidak sebersih dan seteratur Amerika, itu sudah saya perkirakan.

Harga sayuran sangat murah dibandingkan di Baltimore. 1 ikat kangkung hanya seribu rupiah, bandingkan dengan harga yang hampir $2.00 per ponnya di Amerika sana.
Harga daging dan ayam agaknya hampir sama dengan di US.
Harga ikan.. belum terlalu jelas, diduga agak lebih murah.

Kota Bandung semakin padat, sepertinya tidak boleh ada sepenggal tanah pun yang tidak dijadikan tempat tinggal atau tempat usaha. Beberapa lahan yang 3 tahun lalu seperti tak bertuan sekarang sudah berubah menjadi kios usaha.

Soal makanan, jangan ditanya. Sejauh ini Bandung masih surganya dari kelas pinggir jalan sampai kafe. Hanya sayangnya saya belum berani mencoba makanan yang terlalu aneh-aneh dan terlalu di pinggir jalan. Tunggu perut dan badan adaptasi dulu daripada harus menjadi sahabat kamar mandi.

Angkutan kota? Biayanya masih sama dengan setahun yang lalu. Kira-kira Rp 1.500 –  Rp 2.000 sekali jalan. Masih belum teratur dan masih rajin ‘ngetem’.

Jalan Dago? (penggal jalan Riau hingga pasar Simpang) Wuih! Gila! Super mengejutkan! Benar-benar menjadi pusat kegiatan ekonomi. Dari hotel bintang 4 atau 5 itu ya, Factory Outlet, restoran, kantor, sampai bengkel dan dealer mobil bahkan tempat pengisian bensin besar ada disini.

Satu hal yang membuat saya sangat terkejut.
Polusi. Iya, polusi udara.
Sangat berubah warna udara di kota tercintaku ini dibandingkan dengan 3 tahun atau bahkan tahun lalu. Di mana-mana sudah bukan tak berwarna atau coklat lagi, melainkan kebiru-biruan. Sangat jelas itu diakibatkan dari gas buangan kendaraan bermotor yang jelas juga terlihat sangat banyak populasinya.
Pernah saya tanyakan ke Bapak saya, “Memangnya tidak ada uji emisi ya?”
“Yah, beginilah negara kalau belum makmur, belum memikirkan hal-hal yang seperti itu.”, katanya.

Untungnya kalau malam masih dingin, kalau ke rumah nenek masih selalu tersedia makanan di meja makannya dan disambut dengan hangat, kalau berjalan masih perlu lirik kiri kanan karena mungkin berpapasan dengan teman atau ada orang yang ingin berbagi senyumnya dengan saya.
Priceless.

2 Komentar»

  imgar wrote @

apa kabar eni, ndew ? batagor di situ masih ada ? huhuhu..pengen batagor..😀

  ndew wrote @

halah gar..gar.. tiap minggu bisa pulang aja..kapan atuh ke bandung?


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: